Perbedaan Antara Perdagangan CFD dan Investasi

Posted on

Jika Anda seorang trader pemula, Anda mungkin akan bingung ketika mendengar bahwa sebuah saham dapat dibeli (investasi) dan diperdagangkan (CFD). Apa perbedaan antara CFD dan investasi? Apa yang harus Anda pilih untuk berhasil? Dalam tutorial ini, kami akan membandingkan investasi dan perdagangan CFD, sehingga Anda dapat memilih yang lebih cocok untuk Anda.

Perdagangan CFD: Arti dan Aplikasi

Mari kita mulai dengan istilah CFD. CFD adalah singkatan dari kontrak untuk perbedaan; ini adalah produk turunan yang memungkinkan untuk memperdagangkan pergerakan harga aset tanpa kepemilikan aset. Harga CFD adalah harga sekuritas yang Anda perdagangkan.

Jika Anda terbiasa dengan perdagangan Forex, perdagangan CFD adalah sama – pedagang membuka posisi berdasarkan prediksi harga mereka dan berhasil jika perkiraan berhasil atau menanggung kerugian jika proyeksi salah. Perdagangan CFD tersedia untuk berbagai sekuritas keuangan, seperti saham, komoditas, indeks, berjangka, dll.

Bagaimana Pasar CFD Bekerja

Ide CFD adalah Anda dapat memperdagangkan sekuritas tanpa memilikinya. Misalnya, jika Anda membeli CFD komoditas minyak, Anda tidak memiliki barel minyak mentah – Anda hanya berpotensi mendapat untung atau rugi dana dari spekulasi harga. Jadi, Anda memperkirakan arah harga berdasarkan analisis fundamental dan teknis dan menempatkan pesanan beli/jual.

Anda membeli atau membeli ketika Anda yakin harga aset akan bergerak ke atas. Anda menjual atau menjual jika Anda yakin aset akan terdepresiasi dan harganya akan turun.

Dengan perdagangan CFD, ada baiknya mengetahui istilah penting seperti leverage, margin, spread, dan swap.

Manfaat. Saat berinvestasi, Anda membutuhkan dana yang cukup besar untuk membeli saham, misalnya. Tetapi memperdagangkan CFD saham, Anda bisa mulai dengan $100 karena CFD adalah instrumen dengan leverage. Sekedar mengingatkan Anda, leverage adalah rasio jumlah yang Anda miliki untuk membuka perdagangan dan jumlah yang Anda gunakan saat membuka perdagangan. Leverage meningkatkan dana yang dapat Anda gunakan untuk membuka posisi. Misalnya, jika leverage 1:100, Anda memiliki $10.000 untuk membuka perdagangan vs $100 dari dana Anda sendiri.
Batas. Istilah lain yang harus Anda ketahui adalah margin. Margin adalah investasi awal yang digunakan untuk membuka posisi.
Anda harus ingat tentang risiko yang diterapkan pada perdagangan Forex juga. Leverage dan margin trading tidak hanya meningkatkan potensi keuntungan tetapi juga ukuran potensi kerugian.

Baca Juga  Apa itu Margin Keuntungan yang Baik dalam Trading Forex?

Seperti halnya usaha keuangan serupa, perdagangan CFD mencakup biaya. Berikut adalah beberapa istilah yang menjelaskan biaya yang Anda tanggung saat trading CFD.

Menukar. Trading CFD, Anda tidak perlu menutup perdagangan dalam sehari, tetap buka selama dana Anda memungkinkan. Namun, Anda mungkin harus membayar sejumlah uang untuk mempertahankan posisi terbuka. Ini adalah pertukaran. Namun, swap tidak selalu merupakan jumlah yang Anda bayar. Ini bisa menjadi jumlah yang Anda dapatkan untuk mengadakan perdagangan semalaman.
Spread adalah komisi yang Anda bayarkan kepada broker untuk mengeksekusi perdagangan Anda. Spread sama dengan selisih antara harga ask dan bid.
Fitur hebat dari perdagangan CFD adalah bebas pajak.

Perdagangan CFD dilakukan melalui broker. Anda dapat membuka posisi baik di MetaTrader atau platform perdagangan broker sendiri. Platform yang digunakan untuk perdagangan Forex tersedia untuk perdagangan CFD.

Perdagangan CFD Saham: Contoh
Meskipun CFD tersedia untuk berbagai aset, kami ingin fokus pada CFD saham karena saham banyak digunakan baik untuk perdagangan maupun investasi.

Ada dua opsi untuk memperdagangkan CFD saham: saham dan indeks.

saham perusahaan. Yang pertama adalah memperdagangkan saham perusahaan tertentu. Anda memilih saham mana yang menawarkan peluang lebih tinggi untuk bergerak ke arah tertentu dan membuka perdagangan beli atau jual (ingat bahwa perdagangan CFD, Anda tidak memiliki aset nyata, Anda memperolehnya dari pergerakan harga, jadi Anda dapat membeli dan menjual tergantung pada kondisi pasar).

Pilihan saham tergantung pada banyak faktor. Anda harus menerapkan analisis fundamental yang mencakup hasil keuangan, berita internal perusahaan, berita industri, dll. Juga, ingat tentang analisis teknis, yang mencakup indikator, pola grafik dan kandil, volatilitas harga, dll.

Baca Juga  Trading di Forex - Sumber Pendapatan Utama

indeks. Opsi kedua adalah indeks. Indeks adalah tolak ukur yang mencerminkan kinerja harga beberapa saham terbesar yang tercatat di bursa tertentu. Di sini, Anda mendapat kesempatan untuk menurunkan risiko karena indeks adalah produk keuangan yang tidak terlalu bergejolak. Arahnya tergantung pada harga semua ekuitas yang disertakan. Jadi, bahkan jika satu saham meroket, kenaikannya akan dibatasi oleh pergerakan harga saham lainnya.

Saat berdagang, tidak ada perbedaan besar antara indeks dan saham nyata. Anda mungkin mendapat untung dari keduanya jika Anda tahu cara memprediksi arah harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.